Sabtu, 09 Juni 2012

Sekelumit Hidup Siswa Peralihan

Diposting oleh Brilyan Mamori di Sabtu, Juni 09, 2012
Menurut lo gimana? 
Ini kesekian kalinya gue ngerasa pinggang + leher gue pegel bannget. Selama ini gue fine fine aja dengan semua itu. Tapi ini pertama kalinya gue ngerasa kayak jadi kuli setrika. Rasanya kayak ditampar kenyataan pahit. Selama ini gue nganggep kalo pekerjaan gue sebulanan terakhir ini adalah pengangguran, tapi ternyata nggak jauh beda sama pembantu rumah tangga. Bukan gue ngeremehin kerjaan seorang PRT ya, tapi justru karena pekerjaan mereka tuh berat banget, makanya sekarang gue baru ngerasa.

Dari pagi sampe siang ini, kerjaan gue beresin rumah sama nyetrika aja sih. Yang bikin pegel nyetrikanya. Bayangin aja, baju sekeluarga, gue setrika sekaligus. Masih mending nih yang sekarang cuma setrikaan beberapa hari. Hari jumat lalu, gue nyetrika baju sekeluarga yang udah ditimbun selama seminggu! Selese itu gue langsung encok.

Tapi sebenernya nggak masalah sih dengan semua itu. Toh di sana kan ada baju gue juga. Gue juga ngeberesin rumah gue sendiri. Yang hasilnya bisa gue nikmatin. Tapi yang bikin nyesek adalah komentar orang yang ngeliat gue ngelakuin itu semua ( yang pasti bukan keluarga terdekat gue)
Kayak misalnya hari jumat kemarin, waktu gue lagi asik ngegosokin setrikaan ke baju bokap gue, seorang paman gue dateng ke rumah, buat ngejemput istrinya yang masakin gue dan keluarga gue makanan (nyokap gue orang sibuk, makanya butuh bantuan buat masak *penjelasan penting nih*). Waktu dia baru masuk rumah, paman gue itu langsung ngeliat gue dan komen “kamu bisa setrika pakaian?” (pake bahasa daerah nih dia ngomong nya, berhubung gue passive speaker buat bahasa daerah yang ini, gue jawab pake bahasa Indonesia)
“iya, dari dulu kok” Sampe di sini gue ngerasa, kok kayaknya dia mikir gue nggak bisa pekerjaan rumah tangga? Apa gue keliatan kayak anak manja yang bisa nya cuma nerima hasil pekerjaan orang lain? Sorry aja nih, bukannya pamer ato gimana. Dari SMP gue udah diajarin nih soal beginian, setrika doang mah enteeenggg.

Btw, itu baru awalnya. Puncaknya hari ini, waktu sekitar pukul 10.00 wita, gue masih bergelut dengan tumpukan pakaian kusut. Tiba-tiba dari arah pintu belakang, ada suara-suara aneh, dan kemudian muncul sesosok… bibi gue. Ini bibi bukan pembantu ya, artinya adik bokap/nyokap gue. Dalam hal ini, bibi yang dateng adalah istrinya adiknya bokap gue *I hope you understand what I mean*

Bibi gue ini kebetulan hari jumat lalu juga dateng buat ngasih kue-kue gitu. Nah, hari ini dia mau ngembaliin kaset nikahan sepupu gue yang dia pinjem. Waktu dia liat gue lagi ngapain, dia langsung ngomong “waah, lagi nyetrika ya? Rajin banget, tiap bibi ke sini kamu pasti lagi nyetrika”

Gue langsung ngerasa jleb. Kayak ada semacam nada sindiran di kalimatnya. Entah gue yang terlalu sensitif ato gimana, yang pasti saat itu gue langsung kepikiran. Kenapa dari kalimat itu gambaran gue kayak kuli setrika ya? Gue jleb, sedih, nyesek,  tapi tetep ngelanjutin setrikaan yang masih banyak. T.T

0 Pikiran Orang Tentang Ini:

Posting Komentar

 

Brilyan's Journal Copyright © 2012 Design by Antonia Sundrani Vinte e poucos