Jumat, 08 Juni 2012

Everything Happen For a Reason

Diposting oleh Brilyan Mamori di Jumat, Juni 08, 2012
Menurut lo gimana? 

Everything happen for a resson.

Gue percaya itu dan gue sangat meyakini itu, meski gue nggak tau darimana datengnya kalimat yang waw banget itu. Sama halnya kayak gue percaya gue dilahirin di tengah-tengah keluarga gue yang sekarang, meski gue nggak tau kenapa. Ngerti kan ya maksud gue? Ngerti aja deh..

Jadi, gue kan anak pertama dari tiga bersaudara. Tapi anehnya, *gue juga heran sendiri* badan gue kok nggak menunjukkan banget kalo gue ini anak pertama ya? Di antara temen-temen gue aja, gue yang paling kecil, dan bisa dibilang gue paling manja. Poin terakhir ini apa lagi, bikin gue sering kepikiran, udah dewasa kah gue? Gue sering merenung tentang apa aja yang udah gue lakuin sebagai seorang kakak buat adik-adik gue. Apa yang udah gue lakuin buat kedua orang tua gue sebagai anak pertama mereka, yang notabene seharusnya bisa bikin mereka bangga.

Tapi anehnya *lagi* gue ngerasa belum bisa ngasi apa-apa. Ini aja gue lagi banyak pinginnya. Gue pingin beli ini lah, pingin pergi ke sana lah, gue pingin ketemu si itu lah. Banyak deh, gue jadi malu sendiri kalo mau minta. Gue udah nyoba buat menekan permintaan-permintaan gue. Tapi entah karena gue masih belum dewasa atau jiwa ababil gue masih menguasai, gue jadi susah nahen keinginan-keinginan gue.

Contohnya kayak sekarang, gue sangat pingin banget ke Malang. Kemarin gue sempet ditawarin ke sana bareng sohib-sohib semasa SMP gue buat tes SNMPTN di sana. Kebetulan mereka juga ngebet banget pingin kuliah ke sana *sama kayak gue*. Awalnya bokap gue ngizinin nih. Udah nanya-nanya mau pergi pake apa segala. Waahh, gue surprise banget, jarang-jarang lho bokap gue dengan gampang ngizinin gue pergi-pergi ke tempat yang gue pinginin. Gue udah antusias banget nih mau berangkat bareng. Ehh, taunya waktu daftar SNMPTN nya, dia malah nyuruh gue tes di sini -.-“ ini apa maksudnya coba?

PHSP (Pemberi Harapan Sangat Palsu) banget deh. Nyesek banget waktu denger dia ngomong “kamu tes di sini aja” Jleb, se-jleb-jlebnya deh pokoknya. Sisa hari itu gue habiskan dengan dada yang terasa sesak *setelah gue periksa ternyata tali BH gue kekencengan* #abaikan

Tapi beneran, itu salah satu momen dimana gue nyadar, apa gue terlalu banyak minta ya? Apa gue nggak seharusnya minta ke Malang? Pertanyaan-pertanyaan kayak gitu terus menghantui gue sampe sekarang. Di satu sisi, gue keukeuh pingin nyokap bokap gue tau kalo gue pingin banget ke Malang. Di sisi lain, gue nggak tega ngomong ke mereka, takut ngebebanin mereka. Tapi sumpah, gue pingin banget ke Malanggggggggg T.T

Btw, terlepas dari kegalauan gue tentang apakah gue bakal ngasi tau keinginan gue ke bokap nyokap, ada satu pelajaran yang gue dapet dari pengalaman ini. Yaitu, semua cowok itu PHP (Pemberi Harapan Palsu)
Gue jadi inget, waktu SD dulu juga bokap gue sering janji-janji muluk gitu sama gue, persis cowok yang lagi pedekate. Janji yang sangat jelas gue inget adalah waktu di SD gue ada pengenalan tempet bimbel gitu. Gue yang waktu SD gampang banget terpengaruh bujukkan manis orang *sampe sekarang juga sih sebenernya*, langsung ngebet banget pingin ikut masuk ke sana. Akhirnya gue ungkapinlah keinginan gue itu ke bokap, dan dia janji bakal masukin gue ke bimbel tersebut dengan kondisi tertentu.

Sialnya, waktu itu nggak kayak jaman sekarang, dulu nggak ada yang ngasi tau gue kalo cowok itu PHP. Gue percaya aja semua kata-kata bokap. Dengan setia gue nunggu kapan kira-kira bokap mau bawa gue ke bimbel tersebut buat daftar. Sementara temen-temen gue udah pada mulai asik belajar di sana, gue masih nunggu. Sampe akhirnya ujian kenaikan kelulusan dateng *iya, waktu itu gue kelas 6*, gue akhirnya nyadar, janji bokap gue itu cuma kata-kata kosong, isapan jempol kingkong belaka.

Gue sedih banget, itu pertama kali gue ngerasa dibohongin sama cowok, dan parahnya cowok itu bokap gue -.-“ Gue kecewa banget, rasanya kayak ditampar pake palu thor, terus disuruh nari tor-tor di deket trotoar *halah*, ya pokoknya sakit banget deh.

Jadi mungkin aja alesan gue terlahir di keluarga ini adalah untuk menyadari semua cowok itu PHP, dan menyadarkan semua cewek belum sadar tentang itu (tugas mulia nih) *rasanya ada yang aneh dengan kesimpukan gue, tapi nggak papa deh, gue ikhlas*

1 Pikiran Orang Tentang Ini:

andika oktavian on 3 Maret 2013 09.30 mengatakan...

Iya sih, tugasnya si cewe juga buat bikin generasi baru yang semua cowonya kaga ada gen PHP.

Posting Komentar

 

Brilyan's Journal Copyright © 2012 Design by Antonia Sundrani Vinte e poucos