Selasa, 17 April 2012

Hari ke-dua (pengawas unik)

Diposting oleh Brilyan Mamori di Selasa, April 17, 2012
Menurut lo gimana? 
Okee, jadi ceritanya gue masih ujian nih, tadi hari kedua dan pelajarannya Bahasa Inggris sama Fisika.
Well, Bahasa Inggris ya biasa aja sih buat gue ya, tapi yang bikin nggak biasa itu pengawas nya, unik banget! Kan biasa kalo ujian gini pengawasnya dari sekolah luar. Nah, trus tadi yang ngawas gue nggak ngerti deh dari sekolah mana, nemu di jalan kali tadi panitianya. Jadi kan ada dua orang tuh, cowok semua. Yang satu sih gue pikir, wajar-wajar aja, nah yang satu lagi nih tampilannya udah kayak da'i kompor (tau kan? itu lho, da'i-da'i yang kerjaannya tinggal dari satu masjid ke masjid lain, dipanggil da'i kompor karena hidupnya yang nomaden, menyebabkan mereka bawa kompor kemana-mana). Jadi tampilannya tuh baju gombrong, kopiah putih, jenggot kayak kambing panjang, dan aksesoris pendukung para da'i *minus tasbih aja sih*

Awalnya gue nggak nyadar nih sama penampilan ajaib ni orang, gue orang nya cuek aja soalnya. Ehh, tapi yang bikin gue ngeh ada orang gaje di sekitar gue, gara-gara waktu ketua kelas gue lagi mimpin doa *dan semua udah mulai berdoa* dia malah ngomong, nyeramahin cara mimpin doa yang baik dan benar! Bikin gondok. Akhirnya kita ulang lagi doanya. Udah gitu, akhirnya LJUN dan soal pun beredar.

Menit-menit awal....
Semua berjalan lancar, tapi diselingin pertanyaan dari si bapak-bapak berjenggot lebat. Pertama dia nanya di sekolah gue bahasa sehari-harinya itu pake bahasa apa, sampe berapa biaya sekolah gue. Entahlah siapa yang jawab pertanyaan itu, gue nggak peduli
Tapi, memasuki 15menit terakhir, si bapak nanya lagi pertanyaan yang sama seperti yang dia tanyain waktu jam-jam awal. Sekarang dia agak pinter, supaya dapet jawaban pasti, dia deketin temen gue yang berada tepat di meja sebelah kiri gue dan nanya-nanya. Sial banget deh temen gue itu, semalem dia kurang tidur buat belajar fisika, rencana di kelas mau tidur, ehh, malah diajak ngobrol bapak-bapak gaje.
Dengan *terlihat* amat terpaksa, temen gue menjawab semua pertanyaan bapak itu dan berbaik hati berbasa-basi demi ngehormatin bapak itu. Tapi sial, ngerasa obrolannya ditanggepin, bapak itu makin menjadi-jadi, yang awalnya cuma bisik-bisik sama temen gue satu, ehh, suaranya mulai agak besar yang bikin mau nggak mau gue jadi ikut denger. Berhubung waktu itu tinggal beberapa menit mendekati akhir dan gue udah hampir jadi, gue ikutin aja percakapan mereka. Dia cerita tentang sekolah yang 6bulan pertama nya menggunakan dua bahasa, bahasa inggris and bahasa indonesia di-mix gitu, terus bulan-bulan selanjutnya harus pake bahasa inggris full, dan lain sebagainya dengan nada bangga.
Waktu temen gue nanya, itu sekolah dimana, gue nggak nyangka banget dengan apa yang gue liat. Bapak-bapak-berjenggot-berbaju-gombrong-pokoknya-da'i-banget itu jawab "di pondok saya" dengan senyum yang sok imut dan agak malu-malu. *gue langsung mau muntah*

Itu baru pengawas di jam pertama, belum lagi pengawas di jam kedua, fisika. Yahh, nggak terlalu bermasalah sih sama pengawasnya, cuma agak gokil aja nih pengawas. Jadi kerjaannya dari baru masuk tuh ngomongggggg terus. Dia berusaha ngajakin temennya ngawas buat ngbrol dengan becanda-becandain temennya, tapi usahanya gagal, kasian. Waktu ngisi berita acara dan daftar absen, dia juga banyak koment nya, semua nama-nama di kelas di koment, mana pake asal nyingket salah satu nama temen gue *saking panjangnya, dia males nulis*
Waktu udah mulai jawab soal, dia malah ribut sendiri. Kebetulan waktu itu lagi mati lampu, dan cuacanya panas banget, jadilah dia ngeluhin sekolah gue yang butuh AC, kurang sirkulasi udara, and bla bla bla segala macem. Akhirnya dia keluar, ehh, giliran pengawas satu yang diem di kelas. Gue pikir dia adalah tipe-tipe pengawas alim bin galak yang bakal ngawasin anak-anak dengan ketat, ehh, taunya, selang beberapa menit temennya keluar dia ngomong gini "udah, sante aja sama saya, tanya aja yang nggak tau" temen-temen sekelas langsung gubrak. Bener-bener ajaib nih pengawas-pengwasnya hari ini.

0 Pikiran Orang Tentang Ini:

Posting Komentar

 

Brilyan's Journal Copyright © 2012 Design by Antonia Sundrani Vinte e poucos