Kamis, 22 Maret 2012

Pengawasnya Galau

Diposting oleh Brilyan Mamori di Kamis, Maret 22, 2012
Menurut lo gimana? 

Jadi ceritanya gue lagi ujian sekolah nih. Dan hari ini mata pelajarannya bahasa inggris sama kimia. Waktu jam pertama, bahasa inggris, pengawasnya cowok dan cewek guru bahasa Indonesia. Awal-awalnya sih biasa aja, mereka bagiin lembar jawaban, terus soal, terus ngedarin daftar hadir, yahhh kayak pengawas pada umumnya lah ya. Tapi waktu di tengah-tengah pengisian data diri, tiba-tiba datang lagi seorang guru, dia ini guru mulok. Rasa-rasanya dia ngerasa punya jadawal ngawas di ruangan gue waktu itu. Sempat ngomong-ngomong sama pengawas yang cowok, entah ngomongin apa, akhirnya pengawas cowok yang guru bahasa itu keluar dan guru mulok itu menduduki posisi pengawas pertama tadi. Gue sih peduli amat, siapa aja pengawasnya yang penting nggak reseh. 
Udah, beberapa saat berlalu, eehhhh sih guru mulok ngeliatin selembar kertas yang gue duga jadwal ngawas. Setelah beberapa saat dia ngeliatin, dia datengin si pengawas cewek yang duduk lima langkah dari tempat duduknya. Dia ngomong bisik-bisik yang kedengeran gitu, berhubung gue duduk di bangku paling depan, otomatis dan mau nggak mau gue ikut denger juga kan? Akhirnya gue ambil kesimpulan, bahwa si guru mulok ini salah ambil kesimpulan. Dan gimana caranya tiba-tiba pengawasnya udah ganti lagi sama yang pertama. 
Et dah, kalo gue jadi guru mulok pasti malu abis, udah ngusir-ngusir pengawas pertama, eh taunya salah. Pengawas pertama itu wakasek lhoo..

Ya tapi, bukan urusan gue juga sih yaaa. Akhirnya gue kembali menekuni soal bahasa inggris yang, insyaallah, mudah-mudahan gue bisa. Tapi saat waktu udah berjalan satu jam, ada gerak-gerik mencurigakan dari si pengawas cewek. Dia kayak nggak fokus gitu. Gue, yang lagi istirahat karena tangan gue pegel ngebuletin tu jawaban satu-satu, merhatiin kelakuan ni pengawas. Takutnya kalo ternyata dia kesurupam di saat ngawas ruangan gue, kan nggak lucu juga ya. Bayangin saat sedang sibuk-sibuknya mumet sama soal, ehh pengawasnya malah asik kesurupan. Selain dia mungkin aja ngajak salah satu, dua, tiga ato semua dari anak-anak yang lagi ujian buat kesurupan, kan musti ditolongin juga tuh. Bener-bener bakal jadi hal paling absurd dalam sejarah per-ujian gue *halah*.

Tapi ternyata nggak, dia nggak jadi kesurupan. Gue liat dia baca-baca buku kecil kayak buat note gitu, sialnya buku itu persis punya gue. Sempat gue pikir dia bongkar-bongkar tas gue yang ada di deket kakinya, tapi urung karena gue liat, itu bukan punya gue ternyata (padahal udah siap ngelabrak lo gue). Ya udah, akhirnya gue liatin lagi dia. Setelah dia baca-baca tuh buku, dia buka halaman terakhir buku itu, dan nulis sesuatu di sana. Pertama kali gue liat dia nulis yang ada dalam pikiran gue adalah “set dah, ni guru galau kali yak”, karena suer, gaya nulis nya tuh kayak ababil yang lagi galau waktu pacarnya nggak jadi dateng pas malem minggu, terus curhat-curhat lebay di diary. Lu bayangin aja sendiri, gimana nya ya.

Tapi, karena gue nggak bisa baca tulisan dari gerakan tangan seseorang, akhirnya gue coba menebak-nebak, kira-kira si guru galau ini lagi nulis apa ya?
Kalo perkiraan gue sih dia nulisnya gini : “Pak Anu, Pak Anu, Pak Anu, kenpa nggak jadi ngawas di sini”. Ya, jadi gue nebaknya dia galau gara-gara si bapak guru mulok nggak jadi ngawas di ruangan gue. Tapi ternyata, setelah nulis-nulis gitu, dia langsung keluar ruangan dan pergi entah kemana, dan gue  lanjutin lagi ngerjain soalnya.

5 menit kemudian, dia balik. Dan yang dia lakuin pertama setelah duduk adalah, ambil tissue, dan ngebersihin hidungnya. Eeeuuuhh….
Dari kejadian barusan, gue ambil kesimpulan, bahwa hipotesis gue tentang kegalauan dia tadi bukan karena si Bapak guru mulok, tapi karena ingus. Bisa gue bayangin yang dia tulis sebenernya di buku itu adalah : “ buang, nggak, buang, nggak, buang, nggak….”

Galau banget kan dia?? Agak mennjijikkan juga ya…

0 Pikiran Orang Tentang Ini:

Posting Komentar

 

Brilyan's Journal Copyright © 2012 Design by Antonia Sundrani Vinte e poucos