Rabu, 19 Juni 2013

Malangku malang

Diposting oleh Brilyan Mamori di Rabu, Juni 19, 2013
Menurut lo gimana? 
Dulu, katanya, Malang itu dingin. Dulu, katanya, Malang itu penuh hijau. Tapi, itu semua dulu. Sejak awal gue dateng ke Malang, setahun yang lalu, gue akhirnya mengerti, ini lah yang akan terjadi kalo kita mau kota kita maju. Macet, dan panas. Gue nyari-nyari yang kata mereka, kakak-kakak yang udah mendahului gue menginjakkan kaki di kota pendidikan ini, kalo Malang itu udaranya dingin. Tapi ternyata, dinginnya Malang waktu gue udah di sini, ya sama aja kayak di Lombok, kalo pas ujan aja -.-"

Sekarang udah hampir seminggu gue pindah kos, yang mana kos gue yang sekarang jauuuuuhhhh lebih memuaskan kalo dibandingkan kos gue yang lama, meski harganya juga lebih tinggi, tapi seengaknya gue nggak perlu ketakutan ada tembok yang goyang-goyang kalo hujan badai. Kos gue walaupun bisa dibilang relatif sepi, padahal berada deket banget sama jalan utama kota Malang (yangmana kalo lo mau masuk Malang pasti ngelewatin jalan ini) Nah, karena fungsi jalan ini lah yang menyebabkan gue rada susah kalo mau keluar ato pulang. Kenapa? Karena jalan ini kalo lagi jem-jem sibuk macetnya subhanallah naudzubillah deh, tapi yang bikin gue khawatir adalah, di jalan itu ada satu jembatan yang di bangun waktu zaman belanda masih banyak di Indonesia, dan sampe sekarang masih bertahan, bahkan dilewati ribuan kendaraaan tiap harinya, gue nggak tau deh sampe berapa tahun lagi jembatan itu bakal bertahan. Jalan ini emang strategis banget soalnya, dari jalan ini langsung bisa masuk gerbang universitas Brawijaya yang kece badai itu. Makanya, kalo udah di kosan gue mager deh, males kemana-mana, bahkan rela nggak makan seharian daripada keluar nyari makan. Bukannya apa-apa, cuman ngebayangin harus desek-desekan cuma nyari seonggok nasi, itu rasanya kurang setimpal.

Apalagi bulan-bulan ini lagi tahun ajaran baru, para maba-maba dengan tampang sok polos dan sok lugu mulai banyak berkeliaran di dunia perkampusan ini. Gue dan temen-temen seangkatan berasa tua deh, padahal baru kemaren rasanya di marah-marahin senior, di suruh nunduk-nunduk dan di bego-begoin yang begonya, kita mau-mau aja lagi. Setelah menginjak semester dua dan sebentar lagi gue akan merasakan jadi mahasiswa tingkat dua, gue baru bisa mengerti gimana perasaan yang dirasakan kakak-kakak yang dulu jadi panitia ospek yang kerjaannya cemberut mulu kek nggak pernah dikasi uang saku sama orang tuanya. Sekarang, waktu pendaftaran buat jadi panitia ospek buat jurusan dan fakultas udah di buka, gue cuma bisa sabar nggak bisa ikutan negebina adek-adek baru ini karena terhalang kehendak orang tua *ya namanya juga eiyke anak cewek, musti yang namanya orang tua takut anaknya jauh-jauh dari kampung halaman gini, padahal gue mah enjoy aja, cuman ya tetep aja gue nggak mau dicoret dari daftar warisan keluarga, jadilah liburan semester ini gue harus pulang dengan berat hati*

Tapi nggak, gue nggak lagi pingin ngomong masalah gagalnya gue menjadi salah satu panitua yang ditakuti disegani para mahasiswa baru ini. Padahal niat gue udah mulia banget lho pingin jadi panitia, pingin ngecengin maba-maba cowok yang kiyut-kiyut pingin menanamkan nilai-nilai yang seharusnya dimiliki mahasiswa *terutama mahasiswa teknik* dalam kegiatan perkuliahan baik akademis maupun non-akademis, #tsah #kerennggakbahasague #seniorteladan #pencitraan

Balik lagi ke niat awal gue nulis setelah sekian lama hibernasi dan cuma ngelongok ke blog-blog tanpa meninggalkan jejak *persis mantan yang belum bisa move on lagi stalking TL mantannya*, sebenernya gue cuma mau ngomongin kondisi kota Malang saat ini. Dari kata pengatar gue di awal-awal tadi, kayaknya gue udah menggambarkan bagaimana kondisi eksisting Kota Malang *bahasa gue udah PWK banget belum?* Mulai dari yang tiap siang panasnya nggarai gelut *read:ngajak berantem*, sampe setiap ruas jalan (terutama yang di daerah kampus) macetnya bikin stroke. Intinya, Malang sekarang, nggak seperti Malang yang gue bayangin tiga tahun lalu saat pertama kali tau namanya Malang. Apalagi kalo liat Malang beberapa hari ini, sesek banget. Para maba berdatangan, dan entah kenapa banyak universitas dan SMA-SMA yang ber-studi tour ke sini, kayak nggak ada tujuan lain aja -.-"

Bayangin aja, Malang dengan luas wilayah 110,06 km² dan jumlah penduduk waktu tahun 2010 (yang artinya belum termasuk mahasiswa-mahasiswa yang mulai berdatangan sejak tahun 2011 dan seterusnya *termasuk gue nggak keitung*) sebanyak 820.243 jiwa. Dan, mulai senin kemaren, penduduk *atau bisa dikatakan pengunjung* kota Malang meningkat drastis! Jalanan macet dimana-mana, termasuk jalan dalam kampus gue yang udah dianggap jalan tolnya Kota Malang *karena bisa menghubungkan dua jalan utama Kota Malang*  Padahal itu jalan kampus lho, yang katanya bukan jalan umum. Tapi karena emang lagi musimya penerimaan mahasiswa baru, dan kampus gue merupakan salah satu lokasi diadakannya tes SNMPTN, jadilah hari Senin sampai hari ini Brawijaya penuh sesak, karena dari Senin emang udah mulai daftar ulang buat jalur undangan. Jalanan macet sih nggak apa-apa, tapi kalo ditambah mataharinya nyolot, gimana bisa tahan coba?

Gue coba menelaah, kenapa Malang bisa kayak gini yak? Dan, setelah gue renungkan sambil ngelamun di tempet jemuran tadi sore, gue menyimpulkan, semua ini terjadi karena salah satu julukan yang menempel di Kota Malang itu sendiri, yaitu Malang kota pendidikan. Di sini, kalian bakal nemuin banyak kampus dari mulai yang ecek-ecek, sampe yang udah diakui nasional keunggulannya. Bayangin aja, kalo tiap tahun jumlah mahasiswa barunya banyak *dan biasanya tiap tahun bertambah* tapi yang lulus nggak sebanyak yang masuk, bagaimana jadinya kota ini? Bagaimana jadinya jembatan di jalan utama deket kosan gue? Masihkah dia sanggup menyambut mahasiswa-mahasiswa baru tahun-tahun ke depan? Sampai kapankah dia akan bertahan? Entahlah, gue bukan anak teknik sipil yang kerjaannya bikin jembatan, gue cuma bisa memperkirakan kemacetan dan kepanasan yang akan ditimbulkan para pendatang-pendatang baru dalam dunia perkuliahan ini. Gue juga bukan warga Malang, seenggaknya untuk beberapa tahun ke depan gue akan tinggal di kota ini, dan mau nggak mau sebagai warga negara yang baik serta calon planner, gue harus peduli dengan kondisi tempat tinggal gue sekarang. Karna, nggak mungkin kan kalo besok gue lulus, gue cuma bisa menyisakan kemacetan yang makin parah, ato polusi yang makin meningkat, ato panas yang makin bikin gosong. Jadi, saran gue baut mengatasi dan mengobati keadaan Malang yang cukup memprihatinkan adalah: JANGAN KULIAH DI MALANG.


Salam
Mahasiswa agak lama

0 Pikiran Orang Tentang Ini:

Posting Komentar

 

Brilyan's Journal Copyright © 2012 Design by Antonia Sundrani Vinte e poucos