Selasa, 01 Januari 2013

Sepenggal Kisah Akhir Tahun

Diposting oleh Brilyan Mamori di Selasa, Januari 01, 2013
Menurut lo gimana? 

Selamat tahun baru 2013, guys. Gue baru tiga hari balik ke Malang, dan besok UAS bakal dimulai. Seperti halnya kebanyakan mahasiswa lainnya, minggu tenang yang dimulai dari tanggal 21 desember kemarin gue habiskan dengan menikmati yang namanya tidur sampe siang, makan apapun yang gue mau tanpa harus takut uang abis, dan hal-hal lainnya yang bisa gue lakukan di rumah. Yap, seminggu kemarin gue pulang kampung buat menikmati minggu tenang. Niatnya sih mulia, mau pulang belajar, tapi apalah daya seorang mahasiswa yang kerjaannya 5 bulan terakhir belajar terus kalo disuguhi segala hal mewah yang nggak didapet selama diperantauan? Jadilah akhirnya gue kayak pengangguran lagi di rumah, dan selama gue di rumah frekuensi gue megang buku buat belajar bisa diitung dengan satu tangan. Bukan, gue bukannya nggak niat belajar, gue udah niat belajar, tapi ya balik lagi dengan segala kenikmtan yang menggoda yang ada di rumah, gue khilaf *maafin aku yaoloh*

Ngomong-ngomong lagi di rumah, hari kedua gue di sana, gue dapet sambutan meriah banget deh. Jadi ceritanya gue lagi asik noton film di kamar adek gue yang selalu gue bajak kalo gue pulang *cause, fyi, gue belum dibikinin kamar sendiri karena dulu gue nggak ikut pindah waktu keluarga gue pindah ke rumah yang sekarang, hiks*,sambil asik nonton gitu gue juga lagi asik mention-mentionan sama temen-temen sejurusan gue. Waktu itu lagi ujan, ujannya sih nggak deres-seres banget, cuma gerimis. Tapi yang bikin serem itu petirnya, gila, banyak banget. Gue awalnya cuek aja, nggak sadar kalo udah ujan malahan. Sambil tidur-tiduran+nonton+twitteran, tiba-tiba ada suara aneh yang kedengeran dari atas. Gluduk, gluduk, gluduk, cetaaaarrr, tretek tretek tretek tek tek tek, kurang lebih gitu bunyinya. Di tengah suara itu, gue yang lagi megang hape, berasa kayak kesetrum dan rumah tiba-tiba jadi gelap semua. Saat itulah gue sekeluarga sadar, rumah kita kesamber petir! Gila, padahal nggak ada yang lagi maen sumpah-sumpahan, tiba-tiba aja petirnya maen nyamber, emang nih petir nggak pernah diajarin sopan santun kali yak. Setelah tersadar dari electric shock *gue asal aja make istilah in, ngerti juga kagak*, bokap gue langsung ngecek keadaan sekitar, dan dari pemeriksaan sekilas ditemukan : 2 atap pecah, tembok bagian atas yang diduga terkena langsung sambaran petir bolong beberapa cetimeter, dan yang paling fatal sekring listrik rumah kami rusak parah alias ancur!

Bokap nyokap gue langsung keluar jurus andalannya, ngomel-ngomel nyalahin gue dan adik-adik, katanya gara-gara kita nyalain laptop rumah jadi kesamber petir. Duh, gue jadi gemes sendiri, kita lho nyalain laptop tapi nggak make internet, gimana bisa coba cuma gara-gara ada laptop nyala petir jadi nyerang rumah kita?  Padahal penjelasannya sederhana aja. Rumah gue itu letaknya paling timur dari rumah-rumah yang ada di sekitar gue, dan juga paling tinggi. Belum lagi di sebelah timur rumah gue, nggak ada pohon besar, sejauh mata memandang di sebelah timur itu cuma ada sawah, jadi jangan salahkan laptop kalo ternyata tiba-tiba ada petir yang dateng dari arah timur dan langsung nyasar ke rumah kita, wong nggak ada pelindungnya kok. Tapi apalah dya seorang anak yang sedang menghadapi orang tua yang kalang kabut? Akhirnya gue cuma bisa pasrah menerima semua muntahan dari bokap-nyokap gue.

Sore itu juga bokap manggil petugas PLN buat ngebenerin sekring listrik yang sudah tak terselamatkan tersebut. Dalam beberapa jam, listrik di rumah langsung bisa nyala, tapi itu cuma di dua ruangan, ruang keluarga dan kamar nyokap-bokap, sisanya kayak kamar adek-adek gue, dapur, kamar mandi, ruang tamu bahkan teras pun mati total, akhirnya untuk menyelamatkan ruangan-ruangan penting dipake lah penerangan darurat, bukan, bukan obor, kami nggak seprimitif itu -____- Kami beli kabel rol dan cok T yang banyak biar bisa nyambung ke tempat-tempat darurat yang listriknya nggak bisa nyala. Akhirnya dengan begitu, selama dua hari gue tidur dengan gelap-gelapan dan sukses nggak belajar *padahal kalo ada lampu juga males belajar* dan numpang ngecas hape sama laptop di dapur sangking yang ada colokannya cuma ada di dapur. Sialnya, kejadian ini terjadi tanggal 24 desember kemaren, yang mana artinya para pekerja sedang ada cuti bersama karena besoknya hari natal, untunglah setelah dua hari kemudian, pagi-pagi ada petugas PLN yang dateng dan ngebenerin kabel di loteng yang ternyata putus gara-gara petir kemarin. Sebenernya, tidur gelap-gelapan dan nyari tempat ngecas darurat adalah dampak jangka pendek yang diakibatkan sambaran petir tersebut, dampak jangka panjang nya adalah dalam beberapa hari atau mungkin beberapa minggu ke depan, keluarga gue pasti bakal jadi artis kampung karena dimana-mana bisa dipastikan bakal ngomongin rumah gue yang kesamber petir. Ya, orang-orang kampung gue emang sangat perhatian sekali sama tetangganya *senyum nyinyir*

Setelah kejadian disambar petir itu, nggak ada kejadian yang seru lagi sih, soalnya gue cuma diem di rumah dan nggak kemana-mana buat ngabisin liburan, sampe akhirnya tiba hari sabtu, hari dimana gue harus balik ke Malang.UAS nya mulai tanggal 2 sih, tapi tanggal 31 kemaren gue ada presentasi tugas KRIDA yang wajib dihadiri, jadilah gue memberanikan buat balik ke malang seorang diri, bener-bener nggak ada yang nemenin. Niat awalnya gue mau ketemu sama temen sejurusan gue yang balik ke Malang hari itu juga di Surabaya, dan naik travel bareng-bareng ke Malang, tapi karena kendala waktu keberangkatan yang jauh beda, akhirnya gue cuma bisa dipesenin travel sama dia, dan ke Malang sendirian.

Waktu di bandara, pas lagi check ini gue ketemu segerombolan bapak-bapak yang lagi mau masukin bagasinya. Gue perhatiin bawaan mereka banyak banget, gue curiga mereka baru pertama kali ke tempat gue dan terkagum-kagum sampe ngerasa perlu bawa oleh-oleh berkarung-karung. Lagi asik-asiknya ngamatin mereka, tiba-tiba ada mbak-mbak pawang singa udara *if you know what I mean* ngasi stiker “fragile” buat bapak-bapak yang kelakuannya ajaib-ajaib itu. Ngeliat mereka maen-maen sama stiker yang udah di kasi karena ternyata nyisa banyak akhirnya gue buat ngeberaniin diri buat negur bapak-bapak yang bawa stiker tersebut. Gue bilang, “pak, daripada disia-siain gitu, mending kasi saya deh” Sialnya, dengan gue ngommong gitu si Bapak malah jadi ngedeketin gue, dasar ganjen -___- Dari check in sampe mau naek pesawat, dia ngajakin gue ngobrol, untung aja kita nggak satu pesawat. Anehnya, percakapan gue dan si bapak tiap sesinya pasti berakhir garing entah berkat bakat percakapan gue yang parah abis ato si Bapak yang aneh pisan *fyi, si Bapak asalnya dari sunda*, misalnya kayak gini:

Si Bapak: kuliah dimana mbak?

Gue: di Malang, Pak

Si Bapak: ohh, di Malang? Bla bla bla *gue lupa dia ngomong apa, tiba-tiba...* minta nomer hapenya boleh, siapa tau kapan-kapan saya ke Malang kan bisa ketemu

Gue: nanti aja ya pak, kalo kita ketemu di Malang, baru saya kasi, hahaha

Si Bapak : ngimpiiiii

Kemudian hening. Hening yang lama banget, sampe si Bapak pergi dengan tanpa pamit.

Ato kejadian berikutnya, beberapa saat sebelum dia naik pesawat,

Gue ngeliat si Bapak tadi di kejauhan, dan gue berusaha sembunyi supaya nggak keliatan 
sama dia, sialnya tetep aja dia bisa nemuin gue, shit. Terjadilah kembali percakapan singkat antara gue dan si Bapak :

Si Bapak : ehh, ketemu lagi

Gue: hahaha *ketawa canggung* iya pak

Si Bapak: katanya mau ngasih nomer hape kalo kita ketemu lagi?

Gue: hahaha *masih ketawa canggung* saya bilang kan kalo ketemu di Malang baru saya kasi pak

Si Bapak: yaahh, pelit banget sih *lama-lama gue mikir, si Bapak nggak tau malu apa yak? Uda tua juga -_____-*

Gue: hehehe *ketawa makin canggung*

Beberapa saat kemudian terjadi percakapan yang sumpah garing abis, si Bapak nggak menunjukkan kalo dia cocok ngomong sama gue, gue juga bingung harus nyari bahan obrolan apa sama bapak-bapak yang tiba-tiba aja dateng nyamperin gue, bahkan nggak make kenalan. Akhirnya percakapan diakhiri dengan adegan yang garing abis kayak gini:

Si Bapak: bla bla bla bla bla bla *sumpah, gue nggak konsen dia ngomong apa, saking gue bingung mau ngerespon kayak gimana*

Gue: hahahahaha, iya pak

Kemudian hening lama, dan si Bapak buru-buru pamit menuju kawanannya di deket pintu keberangkatan. Sampe detik ini gue nggak ngerti, apa yang salah dari pertemuan nggak jelas kami itu.

Ternyata pesawat gue di-delay setengah jam, padahal gue udah di bandara dua jam sebelum jam keberangkatan. Setengah jam kemudian, akhirnya gue naik pesawat, sms travel buat siap-siap jemput gue, sejam kemudian nyampe di Surabaya, nungguin bagasi keluar, nyariin travel yang mau bawa gue ke Malang, naek travel, langsung cap cus ke Malang. Dalam perjalanan ada kabar kalo bakal ada kemacetan, akhirnya si sopir travel nyari jalan-jalan di kampung-kampung gitu buat menghindari kemacetan, tapi tetep aja, di suatu titik kita ketemu juga sama yang namanya macet, karena ternyata banyak mobil dan truk yang lewat jalan itu. Setelah bertahan beberapa saat keluarlah kita dari kemacetan dan tidak ada hambatan yang terlalu berarti buat sampe ke tujuan. Gue diturunin di depan gang kosan setelah dua orang lain yang ada di mobil yang sama dianter ke tempat masing-masing. Pas nyampe, gue langsung keluar mobil, nurunin barang-barang, manggil anak kosan buat bantuin bawa bara, bayar travel, terus balik lagi ke kosan.

Sekitar setengah jam kemudian, gue kebelet pipis dan langsung lari-lari turun ke lante bawah, begitu selese menunaikan hajat, gue ngeraba-raba kantog baju gue karena gue inget naroh ktp di sana tadi, sebelum naek ke travel, gue inget banget, gue masih ngerasain ada ktp di kantong baju sebelah kanan, tapi begitu gue keluar kamar mandi dan gue raba lagi ternyata udah nggak ada. Mampus gue! Gue langsung lari ke atas, bongkar-bongkar kamar siapa tau jatuh disana, nggak ada. Lari lagi ke bawah nelusurin jalan ke kamar mandi siapa tau jatuh waktu gue lari, nggak ada juga. Langsung lari ke luar ke tempet tadi si sopir travel nurunin gue, tetep nggak ada. Akhirnya dengan pasrah gue balik ke kamar, dan sms si pemilik travel buat nanyain keberadaan ktp gue. Gue dapet kabar keesokan harinya, kalo ternyata, ktp gue, nggak ada di mobilnya. Mampus kuadrat deh gue.

Bagi siapa pun yang menemukan ktp atas nama Brilyan Bayani Tisna, tolong ya, kirim email ke brillyanbayani@rocketmail.com ato brilyanbayani80@gmail.com ntar ada imbalan yang setimpal kok.
Sekali lagi, selama tahun baru guys.....

0 Pikiran Orang Tentang Ini:

Posting Komentar

 

Brilyan's Journal Copyright © 2012 Design by Antonia Sundrani Vinte e poucos