Minggu, 21 Oktober 2012

Pengalam Survey di Pasaribu *nama samaran*

Diposting oleh Brilyan Mamori di Minggu, Oktober 21, 2012
Menurut lo gimana? 
Cerita tentang wiken gue kemarin. berhubung sekarang udah minggu ke-8 kuliah, tugas gue udah mulai numpuk. Dan, rata-rata tugas itu tuh makalah. Udah kayak mahasiswa beneran gak sih? Tiap hari kerjaan nya nyari ide buat bikin makalah. Ni dosen kayaknya kompakan bikin kita pada eneg dengan semua urusan makalah ini.

Tapi nggak, gue nggak lagi pingin cerita tentang progress gue dalam mengerjakan makalah-makalah tersebut. Karena seperti mahasiswa baru lainnya, gue baru akan mengerjakan tugas tersebut menjelang deadline. Biar berasa dan lebih menjiwai (alesan aja sih, padahal benernya males)

Jadi sekarang gue mau cerita tentang tugas gue yang mewajibkan gue (dan kelompok gue) buat survey ke suatu daerah. Kelompok-kelompok yang lain pada enak, dapet jatah di daerah deket-deket Malang. Nah gue, dapetnya di Pasaribu *nama disamarkan*. Menurut pengalaman gue ke Pasaribu tuh jaraknyanya satu setengah sampe dua jam perjalanan. Sedangkan temen-temen yang lain tuh paling lama satu jam. Belum jalan aja, kelompok gue udah males berangkat. Mana nggak bisa pulang malem karena  banyak daerah rawan pencurian di jalan pulang. Jadilah kita harus pinter-pinter nyari waktu buat survey. Dan dipilihlah tiap hari Minggu untuk ke sana.

Hari Minggu pertama, pertama kali menginjakkan kaki ke tanah Pasaribu, keluhan pertama gue dan anggota kelompok lainnya adalah PANAS BANGET! Sumpah deh, matahari Pasaribu itu kayaknya ngajak berantem banget. Mana kita musti keliling buat survey. Jadilah kita harus berusaha jaga diri, buat bertahan hidup dan buat nggak marah-marah. Karena menurut penilitian yang gue nggak tau sumber pastinya, tingkat kepanasan suatu daerah berbanding lurus dengan tingkat emosi orang yang berada di daerah tersebut.

Udah mataharinya nyolot banget, penduduk yang kita jadikan sasaran buat disurvey nggak bisa diajak kompromi lagi. Dari 30-an penduduk yang harusnya disurvey, beberapa diantaranya dengan terang-terangan nolak kita. Ada tuh ibu-ibu, udah nanya2 dan minta surat tugas, dengan menyakitkan dia bilang "maaf, saya sibuk" dan langsung masuk terus nutup pintu rumahnya keras-keras.

Belajar dari pengalaman menyakitkan tersebut, minggu kemarin gue dan teman-teman memustukan untuk memulai survey lebih awal. Biar cepet selese. Untungnya minggu kemarin fakultas gue ultah, jadinya nggak ada acara krida dan bisa kabur ke Pasaribu. Dan kali ini, kita berangkat hari sabtu supaya bisa nginep, walopun awalnya nggak tau ntar mau nginep dimana.

Nyampe Pasaribu, kita menuju RT yang mau disurvey. Untungnya RT yang ini beda sama RT yang kemarin. Penduduknya lebih ramah dan lebih terbuka, jadi survey berjalan lancar dan tanpa banyak hambatan. Di tengah-tengah survey, waktu mau ishoma, tiba-tiba ada warga yang nawarin buat nginep di rumah mereka. Langsung dua sekaligus lho. Waahh, anugerah banget deh. Bener-bener debest deh RT ini.

Tapi, jangan abaikan sama sekali fakta bahwa Pasaribu itu panas banget! Walaupun malem, hawa disana tetep ngajak berantem. Waktu selese survey jam 5 sore, gue dan anggota yang cewek lagsung masuk ke rumah yang udah disiepin warga tadi. Dalam bayangan masing-masing pasti seger nih kalo malem-malem gini mandi terus cuci rambut. Dan, waktu semua udah pada mandi, semua orang menyadari satu hal, airnya nggak seger sama sekali.

Udah aja pada basahin rambut, mandi jebar jebur, tetep aja keluar kamar mandi badan berasa lengket lagi. Akhirnya kami pasrah. Dan selese sholat dan makan, lanjut survey lagi. Sampe akhirnya, jam 10 malem pada  balik ke posko masing-masing dengan tenaga yang terkuras abis. Nyampe rumah, semua berharap bisa tidur dan beristirahat dengan nyaman. Tapi apa daya, Pasaribu adalah daerah yang kejam. Dengan hawa yang tetep aja membakar dan bikin kurus itu, tidur jadi nggak enak kalo pake selimut. Tapi, kalo nggak pake selimut, nyamk-nyamuk di sana galaknya minta ampun! Jadi galau gue, pake selimut, pulang-[ulang gue bisa turun sepuluh kilo. nggak pake selimut, besok pagi darah gue bisa abis digantin sama bentol-bentol sekujr tubuh.

Dapat gue simpulkan, Pasaribu bukan daerah yang baik untuk sirvey, apalagi buat bermukim.

0 Pikiran Orang Tentang Ini:

Posting Komentar

 

Brilyan's Journal Copyright © 2012 Design by Antonia Sundrani Vinte e poucos