Senin, 01 Oktober 2012

(Masih Tentang) Indahnya Berpikiran Positif

Diposting oleh Brilyan Mamori di Senin, Oktober 01, 2012
Menurut lo gimana? 


Awalnya, waktu gue baru-baru ikut acara di fakultas, gue selalu mikir bahwa hal-hal itu sama sekali nggak penting. Bayangin aja, hari pertama nyampe Malang, gue udah disuruh keliling Brawijaya demi bikin keplek (tanda pengenal) seperti apa yang panitia mau.Gue, yang udah ngerasa kerjaan gue bener, dengan pede maju ke panitia buat minta pengesahan. Sayangnya, panitia ternyata udah punya ukuran yang harus diikuti, jadilah gue harus maju berkali-kali supaya bisa dapet pengesahan dari mbak-mbak yang nggak pernah senyum itu. Tapi ya udah, karena gue pingin jadi maba yang baik, gue tetep ngejalanin pekerjaan itu, meskipun tetep dengan hati yang ngedongkol.

Dan itu, baru awalnya aja. Besoknya, masih banyak lagi keplek yang harus dibuat. Padahal itu belum termasuk ospeknya. Minggu pertama, gue lewati dengan hati yang ngedumel tiap saat, dan tanpa gue sadari banyak kejadian dan pelajaran penting yang gue lewatkan.

Ini dia contoh-contoh keplek yang harus gue dan teman-teman buat. Kalo di liat sekilas emang gampang sih tapi coba deh perhatiin dengan seksama dan coba bikin. Dijamin kalian mumet sendiri. Belum lagi kalo ternyata setelah lu yakin dengan hasil buatan lu, begitu minta pengesahan ke kakak panitianya, ukurannya jauh beda sama ukuran yang mereka punya
sampe sekarang, keplek gue yang ini belum sah karena nggak seukuran sama punya kakaknya

yang ini, gue butuh empat kali maju sampe akhirnya gue sakit, baru akhirnya bisa sah

ini keplek yang paling baru. Tapi kayaknya gue belum dapet pengesahan, alasannya sama kayak keplek pertama.


Hari demi hari berlalu, gue masih aja nggak ngerti dan nggak mau berusaha ngerti tentang apa tujuan dari rangkaian acara yang coba panitia jalankan. Sampe yang gue dapet dari empat minggu perkuliahan ini, cuma capek.

Tapi, seminggu terakhir, sejak gue ketemu dua orang penulis favorit gue, gue bisa mulai membuka pikiran dan mulai berpikir dengan sudut paandang yang berbeda, terutama lebih meningkatkan sisi positif dalam setiap aspek yang gue nilai.

Dimulai dari banyak nya pertemuan yang makin sering diadain angkatan gue. Gue akhirnya mulai menemukan  titik terang dari segala kegiatan yang kayaknya cuma buang-buang energi ini.

Dan kesimpulan yang gue ambil dari segala rangkaian yang baru sebulan gue jalani ini adalah, semuanya bermanfaat. Meski kadang, manfaat nya sengaja disampaikan dengan cara tersirat.

Misalnya aja dari projek terakhir yang gue dan temen-temen seangkatan harus selesein. Kita dikasih tugas buat bikin buku angkatan dalam waktu dua minggu dengan format yang sudah ditentukan panitia. Dan wajib hukumnya nyantumin poto sama tanda tangan semua anak di angkatan 2012. Bayangin aja, angkatan gue jumahnya 131, berarti di buku angkatan masing-masing orang harus punya data+poto+tanda tangan 130 anak lainnya.

Awalnya, gue nganggep remeh tugas ini, karena belum nemu tujuannya. Tapi setelah beberapa hari berlalu, pemahaman mulai masuk ke sanubari gue, kalo tugas ini penting banget buat gue dan angkatan gue. Bukan karena bakal dapet sanksi buat yang nggak ngerjain. Tapi lebih karena gue emang butuh semua data dan interaksi yang lebih intens sama temen-temen seangkatan.

Manfaatnya udah mulai keliatan, ketika kami dapet tugas dari dosen, kami lebih gampang untuk berkoordinasi satu sama lain, nggak perlu susah beradaptasi karena memang sudah kenal dari awal. Satu pencerahan yang baik ini mulai ngebuka pikiran gue untuk lebih mencoba selalu berpikiran posotif dalam segala acara yang diadakan panitia.

Kayak misalnya hari Sabtu yang lalu, gue dan temen-temen disuruh kumpul buat bikin keplek. Keplek gue emang belum sempurna bener, tapi, panitia selalu ngedorong gue supaya gue terus berusaha sampe sesempurna mungkin. Karena dalam setiap pekerjaan, kita memang harus melalukan usaha yang semaksimal mungkin sehingga mendapatkan hasil yang maksimal. Satu lagi pemahaman baru membuat gue bisa tersenyum ngejalanin instruksi dari kakak panitia.

Sampe akhirnya gue berkesimpulan, semua kegiatan ini mempunyai tujuan positif yang akan membantu gue dan angkatan gue dalam menjalani perkuliahan kalo aja kami mau dan mampu membuka pikiran supaya bisa ngeliat sisi baiknya. Masih banyak lagi instruksi dari panitia yang kalo gue jabarkan satu per satu bakal ngabisin berlembar-lembar kertas A4. Tugas makalah gue bisa-bisa kalah kalo kayak gitu.

Intinya, semua rangkaian kegiatan yang udah dan yang akan gue jalani pasti selalu punya manfaat yang besar buat gue. Dan kalo di luar sana ternyata ada yang bernasib sama dengan gue, dongkol dengan yang namanya pembinaan selama jadi maba, coba deh buka pikiran dan mulai lihat permasalahan dari sudut pandang yang berbeda. Karena seperti yang pernah disampaikan sama ketua himpunan jurusan gue "kalo kalian ngeliat sesuatu dari sisi negatifnya, kalian nggak akan dapet apa-apa. tapi kalo kalian liat dari sisi positif, kalian akan mendapatkan banyak manfaat dari sesuatu itu"

So, buat semua maba ngerasa senasib sama gue, lapangkan dada kalian, dan mulailah memahami dengan positif.

Oia, ini sedikit gambaran kedekatan gue dan teman seangkatan gue setelah gue dan mereka mulai mendapatkan pemahaman yang baik dan benar :


















WE ARE, WE ARE, WE ARE, FAMILY!!!

0 Pikiran Orang Tentang Ini:

Posting Komentar

 

Brilyan's Journal Copyright © 2012 Design by Antonia Sundrani Vinte e poucos