Kamis, 27 September 2012

Indahnya Berpikir Positif

Diposting oleh Brilyan Mamori di Kamis, September 27, 2012
Menurut lo gimana? 

     Alhamdulillah. Rasanya hari minggu kemarin gue pingin banget nyebut itu berulang-ulang. Hari minggu kemarin, gue rasanya sedang diikuti keberuntungan yang banyak banget dan tanpa disangka-sangka. Paginya gue bangun dengan semangat, tepat pukul lima. Langsung mandi buat siap-siap ke acara seminar yang diadain sama lembaga pers nya fakultas kedokteran universitas brawijaya. Ngomong-ngomong soal seminar ini gue baru tau kalo ternyata fakultas kedokteran sedang ngadain jurnalistik festival dan tadi itu seminar jurnalistik yang ngundang ara finalis festival tersebut. Dan yang paling bikin gue pingin baget ikut, karena salah satu pembicara di seminar itu adalah Tere Liye. Yang tulisannya sangat menginspirasi banget itu lho.

     Padahal, itupun gue baru tau kemarin pagiya, setelah tanpa sengaja mampir ke fanpage nya om Tere. Entah apa yang sedang terjadi, tapi alam emang sedang bersekongkol supaya gue bisa ketemu dengan beliau. Dari awal, waktu gue sms panitia buat pemesanan tiket, kata panitianya tiket cuma bisa dibeli via transfer. Sedangkan kemarin itu kan sabtu, mana ada bank yang buka? Akhirnya si panitianya menawarkan untuk lewat atm aja. Sialnya, bank yang dituju itu bank BNI sedangkan atm gue mandiri. Bukannya gue nggak tau kalo ada atm bersama, tapi kemarin gue lagi acara yang nggak memungkinkan gue buat keliling-keliling cuma buat nyari atm. Tapi, panitianya baek banget. Ngizinin gue buat beli langsung, padahal mereka juga lagi sibuk ngurus hal-hal sama para finalis festival jurnalistik tadi.

    Dan setelah urusan gue selese, gue menuju fakultas kedokteran selepas magrib, disamperin mbak-mbak berjilbab merah muda. Mbak-mbaknya manis banget. Sayang, terjadi kesalahpahaman diatara kita. Jadi, tadi waktu di sms, si mbaknya terus-terusan manggil gue mas tanpa memastikan gue betulan mas-mas ato bukan. Gue, yang udah terlanjur ngebiarin mbaknya manggil gue mas, akhirnya nyuruh pacar gue aja yang nemuin mbaknya. Dan, baru gue tau tadi pagi, ternyata yang nemuin gue malemnya buat ngasi tiket itu adalah ketua pelaksana seminar itu. Keren banget nggak sih gue?

   Paginya, gue yang siangnya masih ada mentoring budi pekerti dari universitas dan harus pake pakean putih-putih, jalan kaki menuju gedung graha medika tempat acara seminar dilangsungkan. Tapi, sebelum berangkat, gue udah make jaket brawijaya buat nutupin kemeja putih gue, biar nggak keliatan maba banget. Padahal, nyampe sana, gue ketemu sama maba-maba lain yang juga make baju putih-putih. Yasudah, gue langsug registrasi dan nyari tempet duduk. Untung aja tempetnya belum rame, jadi gue bisa leluasa nyari tempet duduk. Gue milih duduk di deretan kursi paling pinggir kiri, nomor tiga dari depan.

   Selang berapa lama, acara dimulai. Seperti acara-acara penting lainnya, acara ini diawali dengan sambutan-sambutan. Dari sinilah gue tau kalo ternyata mbak-mbak yang semalem ngasi gue tiket adalah mbak-mbak yang ngasi sambutan sebagai ketua pelaksana seminar ini. Setelah sambutan terakhir dari dekan fakultas kedokteran, acara selanjutnya ada games yang hadiahnya voucher belanja buku. Gue sempat tertarik buat ikut, tapi ternyata peserta yang boleh jawab pertanyaan dipilih sama mc. Jadilah, gue asik maen-maen hape dipinggiran. Selese tanya jawab, tiba-tiba mbak mc nya nanya siapa diantara peserta seminar ini yang berasal dari luar pulau jawa. Gue, yang lagi asik maen hape, otomatis angkat tangan. Dan hebatnya, cuma gue yang acungin tangan. Majulah gue ke depan, buat ditanya-tanya.

    Di sini nih ada kejadian lucu. Waktu gue maju, gue ditanya dari mana? Gue jawab Lombok. Namanya siapa? Brilyan. Terus ditanya lagi, mbaknya SMA ato SMP? Gue jawab, kuliah mas. Dan dengan hebatnya, si mas MC nya malah nanya “kalo boleh tau, kuliah dimana ya mbak?” Gue speechless. Bingung, antara apakah si masnya nggak liat kalo gue make jaket brawijaya ato nggak tau kalo jaket yang gue pake adalah jaket brawijaya? Gue, yang diem beberapa saat (sementara peserta lain, terutama mbak-mbak dan mas-mas yang termasuk undangan di acara tersebut udah teriak-teriak bilang gue dari UB), ngejawab dengan pasti, “Brawijaya mas”. Si masnya langsung grogi, salah tingkah. Kasian banget. Gue maklumin aja, mungkin dia terpesona banget sama gue akhirnya sampe nggak bisa mikir dengan jelas.

     Setelah insiden yang agak konyol itu, akhirnya si mas nya nanya lagi, gue dari fakultas apa? Gue dengan bangga nyebut fakultas teknik. Dan anehnya, para peserta (terutama undangan yang ada di sebelah kanan, yang bisa dibilang mahasiswa-mahasiswa penting di FK) pada tepuk tangan dan sorak-sorak nggak jelas. Bahkan si masnya sampe muji-muji karena ternyata nggak cuma anak FK yang ikut seminar jurnalistik ini. Dipikiran gue cuma satu, sekeren itukah anak teknik yang berminat sama bidang tulis menulis dan ikut seminat jurnalistik?

   Ahh, tapi lupakan dua kejadian itu, karena pada akhirnya, gue dapet juga voucher yang semula udah gue ikhlasin kalo nggak dapet. Dan begitu balik lagi ke tempat duduk, gue ngerasain banget gimana indahnya keikhlasan. Walaupun gue tetep seneng meski nggak dapet voucher itu. Karena tujuan gue ke acara itu emang buat dapet ilmu. Tambahan lain kayak voucher, tanda tangan om Tere, poto bareng om Tere, itu cuma hadiah kecil.

   Tapi ternyata, hadiah gue nggak cuma sampe situ. Mungkin karena jadwal gue hari minggu ini udah dipenuhi dengan menuntut ilmu, rejeki dateng terus. Setelah acara dari graha medika, gue langsung lari-lari (sambil bawa nasi kotak) ke utara menuju ke gedung samantha krida (anak-anak biasa nyebutnya sakri) buat ikut mentoring budi pekerti. Sebelum nyampe sakri, gue ganti kostum dulu, dari jaket ke almamater, biar sama kayak peserta yang lain.

   Setelah nyampe sana, eh gue dapet nasi kotak lagi. Kayaknya panitianya tau deh, ini pesertanya kebanyakan anak kos makanya di kasi nasi kotak gini. Dan akhirnya, sambil makan, acarapun dimulai. Sama kayak seminar yang gue ikutin sebelumnya, acara ini juga dibuka pake sambutan-sambutan. Tapi yang beda dari sambutan ini adalah, yang ngasi sambutan cuma satu orang dan ada acara bagi-bagi uangnya. Si bapak yang baik hati itu, awalnya memperkenalkan tiap-tiap orang yang ada di depan sana, kemudian nanya ke anak-anak siapa yang bisa nyebutin siapa nama yang orang yang ditentuin sama si bapak. Dan yang bener, dapet uang seratus ribu. Gue, yang jiwa anak kosnya mulai mengental, langsung pingin lah dapet. Tapi apa daya, fakultas gue kebagian duduk paling belakang, karena masuk paling akhir.

     Kalo boleh jujur, gue sempet iri sama yang dapet, soalnya nggak cuma seratus ribu, ada juga yang dapet 300ribu cuma dengan ngejawab soal yang sangat gampang sekali itu. Tapi, sekali lagi gue berpikiran, yaudah lah, emang bukan rejeki gue. Dan gue mengikhlaskannya.

     Ketika gue berpikiran itu bukan rejeki gue, alam ternyata punya rencana lain. Waktu si bapak selese ngasi sambutan, beliau langsung beranjak pulang. Kebetulan banget, gue duduk persis di samping jalan yang beliau lalui. Begitu si bapak udah deket, temen-temen di belakang gue langsung teriak-teriak minta keadilan (karena salah satu dari temen gue ada yang sampe lari ke depan tapi ternyata nggak ditunjuk buat ngejawab). Karena bingung, si bapak nanya ada apa? Dan gue jawab, “yang di belakang belum kebagian pak”. Dan dengan santenya keluarlah ratusan ribu dari kantong si bapak yang langsung diserahin ke gue. Gilaaa, gue langsung jadi bahan rebutan, dan uang-uang di tangan gue hampir aja sobek gara-gara keganasan temen-temen gue. 

      Syukurnya, gue akhirnya kebagian juga sisa seratus ribu.

     Pelajaran seharian ini sungguh banyak sekali. Dari segala hal tentang menulis yang gue dapet dari om Tere, bagaimana menjadi pemuda yang bermanfaat, sampe gimana indahnya ikhlas serta berpikiran positif. Maka, bagi kalian yang merasa hidup kalian sulit, tugas-tugas kampus ato pekerjaan yang berat, cobalah ikhlas dan lihat dari sisi yang berbeda. Karena dengan melihat sisi lainnya, insyaallah akan ada petunjuk menuju jalan yang lebih baik lagi. Entah itu voucher buku, ato mungkin uang seratus ribu ;) 

Yang belum tau gimana Om Tere Liye, ini nih yang nulis buku "Hafalan Sholat Delisa"

Lagi sibuk tangan, tiba-tiba ada yang moto di sampingnya

Dan ini nih penampakan gue dan om Tere Liye

liat tampilan gue, mahasiswa banget kan?


Keep positive thinking....

0 Pikiran Orang Tentang Ini:

Posting Komentar

 

Brilyan's Journal Copyright © 2012 Design by Antonia Sundrani Vinte e poucos