Rabu, 19 September 2012

Hadiah Tiga Minggu di Malang

Diposting oleh Brilyan Mamori di Rabu, September 19, 2012
Menurut lo gimana? 
Pukul 16.18 bagian hape gu.

Sekarang, gue sedang terdampar (lagi) di perpustakaan kampus gue. Kayaknya gue sering banget deh kesangkut di sini. Entah kenapa. Kali ini, alasana kenapa gue berada di sini adalah karena gue sedang nunggu temen-temen sekelompok gue buat ngerjain tuga Pengantar PWK yang bakal dikumpulin akhir semester ini. Sialnya, kita janjian dari tadi setengah empat, mereka baru jalan sekarang (gue juga sih). Tapi, tetep aja, kenapa harus gue yang pertama dateng dan nunggu mereka sih?

Oke, daripada gue uring-uringan nggak jelas, mending gue berbagi kabar bahagia aja. Kabar ini sebenernya udah dari kemarin siang, tapi baru sempet gue tulis. Kenapa? Karena tadi rencana gue nulis, bubar karena tugas yang mulai numpuk. Fiuuuhhh, bener-bener deh yang namanya mahasiswa ternyata kayak gini. Tapi nggak, gue nggak akan erita suka-dukanya jadi mahasiswa. Ada hal lain yang lebih penting. Apakah itu? itu adalah berita bahwa kemarin siang gue ketemu Bang Radit!!! Iya, bang Radit yang itu.

Dan nggak cuma itu aja. Gue juga berkesempatan poto bareng! Aaaaaa, double wow banget deh. Sampe sekarang aja gue masih ngerasa kayak mimpi tiap kali inget kemarin. Bayangin aja, dua kali dia dateng ke Lombok dan gue selalau gagal nonton. Tapi kali ini, gue berhasil poto bareng. Oh My God. Jodoh banget deh gue sama tempet ini.

Kemarin, gue nonton ditemenin sama pacar gue. Yang bikin gue nggak enak adalah, kemarin itu acaranya talk show yang isinya tentang gimana cara make up yang baik dan benar. Punya nya La Tulipe. Lo bayangin aja, pacar gue berada dikelilingi para wanita-wanita cantik yang dandanan nya waw banget. Sempet sepet gitu mukanya, jadi rada-rada nggak enak. Tapi begitu si Bang Radit muncul, suasana jadi cair deh.

Akhirnya, setelah bang Radit menjawab banyak pertanyaan dari si pembawa acara, dan ngerjain si pembawa acara cowok (yang namanya pranoto,seakan-akan nama itu mengandung banyak salah), akhirnya dibukalah sesi tanya jawab buat penonton. Awalnya gue sempet pesimis, secara posisi duduk gue itu paling pojok belakang. Dan, betul aja, si abang nggak sekalipun ngelirik ke daerah gue. Mungkin karena badan gue yang kurang gede kali ya.

Terus di sesi tanya jawab yang kedua, pacar gue nyaranin supaya gue berdiri aja di kursi. Yaudahlah, dengan berpedoman kapan lagi bisa nanya plus minta poto sam bang Radit, akhirnya gue beranikan diri untuk berdiri di kursi sambil berdoa panitianya nggak nyadar. Syukurlah taktik itu berhasil, karena abang akhirnya menyadari kehadiran gue. Dan dia nunjuk gue.

Dalam keadaan speechless dan seneng karena berhasil ditunjuk, gue akhirnya nanya yang simple-simple aja. Yang penting bisa potoan. Gue nanya, kenapa abang udah jarang banget ngeblog. Dan dijawab, dia janji bakal mulai nulis lagi. Begonya gue, gue nggak mastiin kalo blog nya abang udah di update apa belum. Ternyata udah banyak isinya yang baru.

Dibagian poto bareng, pacar gue dengan gentleman nya nawarin diri buat motoin gue sama bang Radit. dan begitu nyampe di depan, bang Radit ngomong "kenapa semua pada bawa temen nih?" karena penanya sebelumnya juga bawa temen buat potoan. Langsung gue sanggah lah, secara ini pacar gue. Waktu gue jelasin ini adalah pacar gue, abang langsung motong "kamu nggak bisa nyari yang lebih baik?". Shit, penghinaan yang halus banget -____-

Terakhir waktu gue dan pacar gue turun panggung, si abang bilang ke pacar gue "gue geli banget sama pala lo, pingin gue gosokin ke ketek" Gila, dia pikir kepala cowok gue roll on gara-gara potongannya cepak? -_-

Oia, ini poto gue sama abang, jangan pada envy ya....
ini gue lagi gugup karena bisa sedeket ini sama abang

muka si abang kayak nya nggak rela banget dipotoin pacar gue -_-

0 Pikiran Orang Tentang Ini:

Posting Komentar

 

Brilyan's Journal Copyright © 2012 Design by Antonia Sundrani Vinte e poucos