Selasa, 31 Juli 2012

Postingan Setelah Males Gue Sembuh

Diposting oleh Brilyan Mamori di Selasa, Juli 31, 2012
Menurut lo gimana? 
Pertama-tama dan paling utama, gue mau minta maap sama kalian semua.Karena gue dengan sadar telah menelantarkan blog ini. Tapi ini bukan sepenuhnya salah gue. Salahkan juga modem gue yang ogah diisi *gue yang males ngisi sih sebenernya* Tapi karena itu, gue jadi males buat ngeblog. Padahal kemarin-kemarin itu banyak banget yang pingin gue keluarin. Dan akhirnya gue memutuskan buat beli buku aja. Buku yang gue persiapkan buat jaga-jaga kalo ada sampah di otak gue yang perlu dikeluarkan. Tapi, emang dasar nya gue males, dan teledor, gue selalu lupa naruh buku itu dimana. Akhirnya, menguap lah semua sampah yang seharusnya gue buang di suatu tempat itu *bukan contoh yang pantas ditiru*

Tapi, yaudah lah. Semua nya sudah terjadi. Modem gue akhirnya bisa bekerja dengan baik dan benar serta lancar *alhamdulillah*

Dan sekarang, setelah modem penuh terisi, otak gue yang kosong *sialun* Sebenernya siang hari yang panas gini, gue nggak punya ide sama sekali mau nulis apa. Tapi jari-jari gue udah gatel pingin nari di atas keyboard. Akhirnya, jadilah gue mulai nulis nggak jelas.

Oia, diinget-inget, gue belum ngelaporin perkembangan terbaru masalah perkuliahan yang kemarin-marin sempat bikin gue galau. Gue, seperti yang udah gue ceritain dulu-dulu, pingin banget bisa menginjakkan kaki ke malang dan kuliah di sana. Dan ternyata, Dia punya rencana yang indah buat gue. Setelah gue gagal dalam SNMPTN jalur undangan dan juga menyia-nyiakan kesempatan jadi mahasiswa UMM. Gue berusaha lebih keras lagi. Tujuan awalnya adalah, jadi dokter. Dimanapun tempatnya. Soalnya ortu gue, pingin banget gue pake seragem kayak gini:
ini lah gue seperti yg mereka harapkan *versi cewek tentunya*
Sayang, harapan mereka harus menerima kenyataan. Setelah gagal di dua jalur, gue mencoba lagi di jalur SNMPTN tulis. Dan, setelah melewati tes yang lumayan wow, beberapa minggu setelahnya, pengumumannya keluar.Daaaaaaannnnnnnn, hasilnya sudah bisa ditebak saudara-saudara, gue gagal untuk membahagiakan orang tua gue. Waktu malem pengumuman itu, gue ngerasa jleb se-jlebjleb nya. Gue kayak orang paling gagal sedunia, karena gue ngeliat kekecewaan yg jelas banget di mata bokap gue. Untung aja ada my lovely jeyek yang selalu setia nyemangetin dan bikin gue kuat dan tau harus ngapain.

Sejak malam itu, gue dan keluarga gue bertekad, kalo gue harus masuk dokter lewat jalur mandiri. Ya sudah, gue pasrah, tapi tetep nggak belajar *iya, gue emang malesan orangnya*. Tapi, belum juga sempet daftar buat ikut tes, pakde gue bawa kabar, kalo universitas brawijaya *universitas impian gue* ngebuka jalur spkd (seleksi penerimaan kemitraan daerah). Lokasinya ada di kabupaten tempet SMA gue, yang mana itu adalah berpuluh-puluh kilometer dari rumah gue. Dan sialnya, pakde gue tercinta itu ngabarinnya tepat sehari sebelum pendaftarannya di tutup. Tapi kalo emang udah jodoh, pasti nggak kemana. Di hari terakhir, gue berangkat ke kantor dikpora kabupaten tersebut. Ngisi biodata. Bayar uang pendaftaran. Pulang. Dan dua hari kemudian gue tes.

Bayangin aja, tanpa persiapan yang jelas, gue daftar dan langsung tes?!?! Kurang hebat apa coba gue??? Soalnya aja mirip-mirip SNMPTN kemarin, lebih malah. Yang gue totally sure sama jawabang gue dari 100 soal cuma sekitar 15 soal. Itu pun cuma soal bahasa inggris aja. Tapi untunglah, sistem penilaiannya nggak pake pengurangan, jadi lah 85 soal sisa nya itu gue jawab dengan sistem ngarangnisasi.

Tapi, dengan penilaian yang nggak pake dikurangi, dari pilihan gue yang: arsitek dan perencanaan wilayah, akhirnya gue di terima juga sebagai mahasiswa brawijaya.
Walaupun dapet di pilihan kedua, seenggaknya gue nggak merasa sia-sia
Entah apa alasan ortu gue memperbolehkan gue untuk ngambil jurusan ini, tapi yang jelas, sekarang gue udah resmi sebagai mahasiswa baru di universitas impian gue. Kemarin gue udah dafatr ulang, dan udah dapet jas almamaternya. Huaaahh, cakep!
Pepatah kuno itu emang bener, "kalo emang jodoh nggak bakal kemana"
Tiga tahun yang lalu, gue cuma bisa berharap bisa masuk dan jadi mahasiswa UB. Dan minggu lalu gue udah jalan-jalan keliling tiap fakultas yang ada di sana, dan ngerasa excited buat mulai tahun ajaran baru.

Sebulan lagi, gue bakal ospek, so waiting on me yahhh. Gue bakal menceritakan apa yang terjadi dalam kehidupan mahasiswa gue. See you next time.

Kecup Basah


Brilyan

0 Pikiran Orang Tentang Ini:

Posting Komentar

 

Brilyan's Journal Copyright © 2012 Design by Antonia Sundrani Vinte e poucos