Selasa, 31 Juli 2012

Kos-ku, "Istana"-ku

Diposting oleh Brilyan Mamori di Selasa, Juli 31, 2012
Menurut lo gimana? 

Nah, berhubung sekarang gue udah aktif lagi dalam dunia per-blog-an. Biarkanlah gue mencurahkan semua sampah yang ada di otak gue. Kebetulan nih, bulan puasa gini, gue lagi sibuk mempersiapkan segala keperluan buat jadi mahasiswa *yippi!!!*

Karena, sesuai dengan pemberitahuan yang gue terima sejak pengumuman tanggal 16 juli 2012 lalu yang menyatakan gue diterima sebagai mahasiswa *yippi lagi!!!* universitas brawijaya, di fakultas teknik tepatnya.
Gue akan mengikuti upacara penerimaan mahasiswa baru besok, 29 agustus 2012. Dan, kemarin, waktu gue  mau nyerahin berkas daftar ulang gue, di gedung samantha krida, gue bertemu dengan salah seorang dari kampung halaman gue yang sudah berstatuskan mahasiswa brawijaya. Dia anak matematika, mengingatkan gue dengan kenalan-kenalan gue dua tahun yang lalu, yang gue tau berkat seorang kakak.

Waktu lagi nanya-nanya masalah kuliah, dia tiba-tiba nanya
"Udah nyari Patriot Brawijaya belum?"
Gue dan dua orang temen gue yang lain cuma bisa melongo waktu ngedenger nya. Apaan tuh? Patriot Brawijaya? Syarat-syarat buat jadi patriot kerajaan brawijaya? Apaan? Mulai gaje deh. Melihat ke bego bingungan kami, akhirnya si kakak nya bilang "Coba aja googling, ntar pasti ketemu kok. Itu PK2MU, bentuknya pdf"

Gue, yang masih juga belum ngerti si kakak ngomong apa, cuma bisa ngangguk2 dan nulis note di otak, supaya begitu pulang dari sana langsung ngenet buat nyari apa itu PK2MU. Dan akhirnya, mulai lah gue nyerahin berkas-berkas gue ke stand fakultas gue. Setelah melewati serangkaian tes kesehatan dan pengukuran jas almamater, akhirnya pulang lah gue ke kos2an tercinta.

Sebenernya, gue belum dapet gambaran gimana kos yang bakal gue tempetin 1tahun ke depan. Soalnya yang nyariin tempetnya bude gue. Jadi lah, gue kayak beli kucing dalam karung. Penjelasan yang gue dapet cuma, kamarnya ada di lante 3 dan lokasi nya deket sama kampus. Dengan deskripsi yang masih sangat burem sekali itu, si pemilik kos2an dengan sadisnya minta bayaran langsung, tunai. Sekaligus 4,8juta buat setahun. Gile lu, ndro!

Ya sutralah, berhubung pakde gue yang anaknya juga keterima di sana, bilang "daripada nggak dapet sama sekali" jadilah gue merelakan 4,8juta demi sebuah kamar yang mengecewakan nggak terlalu berkesan. Kamar gue dan sepupu gue ada di lante 3. Waktu kita naek ke sana, pikiran gue kamar itu bakal kayak kamar-kamar laen yang ada di bawah. Temboknya batubata, lante nya keramik. Tapi, begitu nyampe di lante tujuan. Si empunya kos bukannya menuju ke sebelah kanan, dimana di sana ada kamar yang seperti di bayangan gue, tapi malah belok ke kiri yang semula gue nggak tau kalo di sana ada jalan, saking sempitnya.

Dan ternyata di sana ada 3 buah kamar yang terkucilkan saudara-saudara! Dan salah satu dari tiga kamr itu bakal gue huni selama setahun mendatang. Sejujurnya, kamar-kamar itu nggak terkucillkan banget sih. Tapi terasnya yang terbuat dari kayu bikin kesan nya, kamar-kamar itu nggak terurus. Nggak itu aja, temboknya yang keliatan putih dan kokoh itu ternyata terbuat dari triplek! Gue jadi berasa abis kedatengan tim bedah rumah yang supaya cepet ngebangun rumahnya, bagian yang pake batubata cuma bawahnya. selebihnya triplek. Sungguh, gue merasa...... gue udah nggak tau apa yang gue rasain waktu itu.

Gue, dan dua orang laen *termasuk sepupu gue* yang dengan terpaksa setengah ikhlas buat nempetin kamar-kamar mengenaskan itu, akhirnya cuma bisa pasrah. Dan daripada menangisi nasib, kami cuma bisa tertawa dan bilang ke setiap orang nanya gimana tempet tinggal kita di negeri orang, kalo kos kita itu kos paling mewah. Seenggaknya, itu untuk mensugestikan diri sendiri, supaya betah di sana.

Sebenernya, kalo mau diperhatiin, bagian dalem kamar gue nggak buruk-buruk amat. Lumayan luas dan sudah ada kasur, lemari dan mejanya. Cuma, ya itu tadi. Selain temboknya yang dari triplek dan teras nya dari kayu, kalo malem, bagian depan kamar sepupu gue *yang letaknya paling pojok* itu gelaaaappp banget! Karena tiap lante cuma dijatah satu lampu. Jadilah, di bagian kamar sepupu gue nggak kedapetan cahaya. Bikin merinding.

Satu lagi, yang bikin perut gue mules kalo di tanya2 masalah kos adalah, kenyataan bahwa kamar mandi di kos2an ini cuma ada di lante 1!*mampuslah gue* Nggak kebayang kalo seandenya salah satu dari kita lagi kebelet di tengah malam buta, dan dengan penerangan yang sangat minim sekali, mungkin besok paginya bakal ditemui sesuatu yang nggak enak di liat. -.-"

Ya Tuhan, semoga gue dikuatkan setahun ke depan. Dan dibukakan jalan untuk menemukan kediaman yang lebih baek lagi. Amin
Btw, udah azan. Selamat membatalkan puasa buat yang udah puasa seharian ini. Semoga puasanya berkah.

0 Pikiran Orang Tentang Ini:

Posting Komentar

 

Brilyan's Journal Copyright © 2012 Design by Antonia Sundrani Vinte e poucos