Minggu, 17 Juni 2012

Gue Nggak Tau Harus Ngomong Apa

Diposting oleh Brilyan Mamori di Minggu, Juni 17, 2012
Menurut lo gimana? 

Sekarang gue mau ngebahas sedikit masalah percintaan gue. Dan sedikit masalah keluarga gue. Jadi kalo digabungin jadi satu, ini tentang masalah percintaan gue yang berhubungan sama keluarga. Witch is mean, ngenalin pacar gue ke nyokap bokap serta adik-adik gue.


Keluarga gue adalah keluarga yang biasa. Menganut asas bebas bertanggung jawab. Nyokap gue orang nya ngebebasin anak-anaknya buat deket sama siapa aja. Sedangkan bokap gue adalah orang yang cemburuan, yang mana kalo liat gue di datengin cowok pada malam hari aja langsung cemberut nggak jelas. Sedangkan adik-adik gue, hmmmmm, ya mereka nerima aja sih gue pacaran ato nggak. Yang mereka peduliin cuma ganteng nggak pacar gue, sial emang.


Dulu, pertama kali gue pacaran, orang rumah nggak ada yang tau. Semua gue pendem sendiri, sampe putus. Anehnya, gue ketauan pacaran sama nyokap justru setelah gue putus. Telat banget. Akhirnya sejak itu, gue selalu cerita siapa-siapa aja cowok yang lagi deket sama gue. Sampe tingkatan mana kedekatan gue. Dan tentu saja cerita-cerita gue ini udah lulus sensor. Waktu itu, gue baru kelas 1 SMP. Iya, gue pacaran mulai dari kelas 1 SMP. Gue emang terlalu cepat dewasa. Yang gue heranin, dulu gue SMP itu berantakan banget. Nggak peduli penampilan banget deh pokoknya. Ekskul yang gue ikutin aja basket (dulu waktu SMP gue tinggi) sama pencak silat. Tapi ada juga cowok yang mau. Bahkan gue pernah pacaran sama anak SMA yang penampilan nya keren abis, walaupun waktu itu gue sadar banget dia cuma mainin gue.


Oia, satu lagi, waktu-waktu SMP adalah dimana gue baru tau gimana rasanya pacaran. Saking senengnya bisa pacaran, tiap ada orang yang nembak gue, gue terima (iya, dulu gue emang nggak suka mikir panjang). Akibatnya gue sering banget punya pacar dua ato tiga sekaligus dalam waktu bersamaan. Ini berlanjut terus sampe gue kelas 1 SMA. Dan nyokap gue tau semua nya.


Adik gue yang pertama sekarang kelas 2 SMP, dan dia udah mulai pacaran setahun yang lalu (adik pasti ngikutin kelakuan kakaknya, sial banget emang). Belakangan ini, nyokap gue sering ngebawa-bawa nama cowok ke percakapan sama bokap. Yang paling sering sih cowok adik gue, soalnya mereka udah kenal. Dan reaksi bokap gue adalah, datar. Nggak ada respon apa pun. Dan gue nggak ngerti arti ekspresi nya.


Puncak nya tadi malem. Waktu gue sekeluarga lagi makan malem di luar, kita ngomongin rencana mau ke Malang liburan besok.
Tiba-tiba gue dapet telpon dari pacar gue. Setengah bimbang, gue liatin bokap, terus nyokap, terus bokap lagi, seakan minta persetujuan buat angkat telpon. Setengah menit berlalu dan gue lari ke tempat yang agak jauh dan ngangkat telpon. Waktu gue balik, terjadi lah percakapan anta gue dan nyokap


Nyokap: mbak, besok kalo kita di malang tidur dimana ya? Jadi di rumah mas Andika (pacar gue)?



Gue: (speechless tiba-tiba ditodong pertanyaan kayak gitu, ngeliatin ekspresi bokap *muka bokap datar-datar aja*, terus nyokap, bolak-balik) errr…. Emmmmm… nggak tau, rumah nya dia jauh soalnya (dalem hati: kutu kupret, ini maksudnya apaan??????)


Nyokap: oia, mbah tau kepanjen (tempet tinggal pacar gue) lho…


Gue: (udah nggak tau mau komen apa lagi. Muka udah merah nahan malu di depan bokap,) pasti taulah, dia kan orang jawa (saking frustasinya, gue jawab sekenanya)


Nyokap langsung terdiam. Waktu itu gue nggak abis piker apa yang ada dipikiran nyokap gue dengan nyebut-nyebut nama cowok di depan bokap. Untung aja waktu itu bokap nggak nanya-nanya. Gue nggak tau harus mau jawab apa soalnya.


Akhirnya, sore ini gue mikirin lagi kejadian semalem. Dan yang dapet gue simpulkan atas kelakuan aneh nyokap gue adalah, dia berusaha mengenalkan cowok gue ke bokap dengan cara nggak langsung. Dia pingin bokap tau, kalo besok waktu di Malang tiba-tiba gue didatengin seorang cowok asing, cowok itu adalah Mas Andika yang pernah disebut di suatu malam cerah, di bawah tenda tempet biasa gue dan keluarga gue makan. Nyokap gue emang cerdas! Sayang, setelah gue tau muslihat dia, gue tetep nggak tau gimana seharusnya komen kayak gimana kalo ditanya kayak gitu -.-"

0 Pikiran Orang Tentang Ini:

Posting Komentar

 

Brilyan's Journal Copyright © 2012 Design by Antonia Sundrani Vinte e poucos